Friday, August 18, 2006

Saat Pertama Berkerudung..

Gw pertama kali pakai kerudung waktu tingkat 3 pas kuliah di IPB, tahun 2000. Tanggalnya sih ga usah, lagian ga ada yg ngasih kado kan? hihihi...

Masih kebayang hepinya waktu hari pertama berkerudung.. Memulai aktivitas di pagi hari sebelom kuliah, yaitu nyeterika kerudung dulu biar licin dan mulus.

Awal tahun 2000, sebenernya gw udah ada niatan pake kerudung, tapi masih ada keraguan, apakah gw bisa istiqomah atau nggak. Takutnya ntar gw ngga kuat, trus lepas kerudung, haduh.. masih antara iya dan nggak. Tapi beberapa bulan kemudian, pas tengah malam, ada perasaan yang ngga tertahankan di hati gw. Gw sampe stres mikirnya. Dan tengah malam itu juga gw akhirnya memutuskan untuk pake kerudung keesokan paginya, dengan apapun tantangan dan hambatannya. Gw udah ngga tahan lagi. Dan tengah malam itu gw nelpon mama papa untuk ngasih tau keputusan gw.

Reaksi papa mama ternyata bikin gw sedih banget. Beliau berdua sama sekali ngga setuju. Alasannya karena mereka takut gw ngga bisa istiqomah. Gw sudah berusaha meyakinkan beliau, tetep aja beliau berdua ngga percaya. Dan ada sedikit perang dingin antara gw dan beliau berdua. Untuk meredakan semuanya, gw memilih untuk ngga telpon ke Malang untuk sementara waktu, dan gw tetep dengan keputusan gw untuk pake kerudung.

Gw ngga bisa nyalahin orang tua gw. Beliau wajar punya rasa ketakutan kalo gw ngga bisa istiqomah, karena diliat dari keseharian gw yang deket sama dunia kebrutalan.. *plis deh* yang hari-hari isinya berkelahi. Trus gaulnya sama para cowok. Dandanan tomboy, rambut cuman 5 cm dan pake jeans sobek-sobek. Kalo gw sekarang inget kelakuan gw saat itu, uhhh.. eneg gw sama diri gw sendiri..*nepok jidat*..

Hari itu, gw bangun pagi, lebih pagi daripada roommate gw, si Imoenk. Gw seterika jilbab, dan gw udah pake celana item, plus kemeja pink pucet plus kerudungnya. Saat gw pake kerudung, si Imoenk bangun dan ngucek-ngucek mata..
"Ge, elo seius?" tanya Imoenk
"Ya iya, masak gw becanda?" tanya gw balik..
"Auuuuuuwwwww....!!" Imoenk tereak2 ngebangunin anak sekos-an sambil pengumuman kalo gw pake kerudung. Ni anak emang kalo ngomong ga usah pake pengeras, juga kedengeran..

Akhirnya gw berangkat ke kampus, tapi hari ini gw beda mata kuliah sama Imoenk. Jadilah si Imoenk dateng ke kelasnya sambil cuap2 kalo salah satu preman jurusan kita udah insaf..*duh si Imoenk nih*.. Dan abis kelas berakhir, anak2 yang sekelas Imoenk pada ngedatengin kelas gw hanya untuk ngeliat kebenaran berita itu..*kayak orang langka gitu*..

Belom lagi pas gw dateng ke kelas, banyak yg nyuekin gw soalnya mereka ngga tahu kalo itu gw, trus gw disangkanya anak baru. Ada lagi yg udah ngebahas pelajaran sama gw kira2 10 menit dan baru tereak2 sadar kalo gw berkerudung hihihi... Reaksinya bukan hanya dari satu jurusan, tapi jadi satu fakultas.. Bener2 di luar dugaan, kata mereka. Tapi kalo hati kita udah kebuka, yang jahat aja bisa jadi baek, iya ngga?

But, setelah itu, gw bisa ngerasain betapa dinginnya hati setelah pake kerudung. Betapa kita dihormati sama kaum lawan jenis. Yang biasanya cowok suka maen mukul *secara kata mereka gw adalah cewek ganteng* atau ngucek2 rambut gw, setelah itu ngga bisa lagi maen2 sama gw. Gw merasa dihargai banget sebagai seorang perempuan.. Betapa gw merasa aman meskipun kadang gw harus pulang malem karena ngerjain tugas.

Balik lagi ke orang tua, gw tetep masih belom nelpon. Akhirnya gw ambil wiken buat ke rumah tante yang di Tangerang. Alhamdulillah, om dan tante gw setuju dengan keputusan gw pake kerudung, apalagi oma gw yang saat itu baru jadi mualaf. Dan oma gw-lah yang bisa mencairkan hubungan dingin antara gw dan papa mama. Gak lama dari itu, gw kirimin foto gw terbaru yang pake kerudung ke Malang.

Kira-kira liburan semester, gw balik ke Malang, dan alhamdulillah.. ternyata hubungan gw sama mama papa tambah hangat dan erat. Bahkan yang membuat gw terharu, ternyata mama udah ngebeliin gw kira2 10 kerudung yang bagus-bagus. Makasih ya Allah, akhirnya semuanya berjalan sesuai dengan impianku... Mudah2an gw bisa terus istiqomah sampe akhir nanti..

10 comments:

putri said...

Amin... Semoga ya...

moeng said...

hiks..gege....pagi2 bikin terharyu....*ngusap2 mata yg masih belekan* :D

Miming said...

Ge.., gak nyangka ketemuan anak IPB disini. Aku angkatan 31, beda brp jauh ya... Angkatan-mu msh pake 'angkatan khas IPB' kan? ato udah berubah?
Aniwei, ajarin gw bikin layout dong Ge... pelissszzzz dunkkk....

novira said...

Oh Mbak Miming ak.31.. kalo gw, ak.32..hihi..beda 1 angk. *jgn2 pernah ketemu*..Amiiinnn...*akhirnya heppy ending yah Ge..*

meyrinda said...

Amien3x...semoga selalu istiqamah ya Ge?
jadi inget ptama kali make kerudung, turun dr bus antar kota, mampir toilet dan....yihaa, ganti penampilan deh, hehehe...

Miming said...

Sejarahnya... liburanku ke Malang, jangan2 kita masih sodaraan ;), mbahku di Bululawang. Trus di IPB angk.31, Fapet, jur. TPIP. Ngekos-nya di Otista trus pindah ke Baranangsiang gityu lohh.. di TIN ada kakak kelas lu yg dr Madura ga Ge? kali2 aku kenal...

Vina said...

Alhamdulillah, Ge.. Smg istiqamah selalu. Kl pun ada godaan, let's take that as a 'Pahala Sale' dr Allah.. Amiin. Sm2 bljr ya, Ge. Trus pgnnya skalian bljr bkin blog jg sm Master Gege.. ;-p

ibu aci said...

ge....nyaris sama suka dukanya ama dakuw.kalo inget, sedih juga ya...klo lg bersitegang ama ortu. alhamdulillah, niat baik selalu ada jalannya khan ge......

Hannie said...

jadi inget dulu pernah pengennnn banget berkerudung...
tapi terus merasa belum siap lagi.
waduhh... padahal hidayah nggak sering2 mampirnya :(

Tiwi said...

seru yach ampe sefakultas pada nengok, hehe...

Ge, ikut doain semoga kerudungnya tetap dipake.