Sunday, August 13, 2006

Bidan Bu Han

Kali ini gw mo cerita tentang seorang bidan terkenal di kota gw, Batu. Bidan itu bernama Tutik Handayani, dan orang biasanya manggil dia dengan nama Bu Han. Dia adalah seorang bidan keturunan Tionghoa, yang punya sifat kalem, sabar dan telaten. So ngga heran kalo para ibu2 di kota gw suka banget ngelahirin babynya di klinik dia ini.

Tapi kemaren, gw kaget banget pas baca Jawa Pos. Ada artikel yang memuat kalo bidan Bu Han ini ditangkap polisi beberapa hari yang lalu. Dia sudah melakukan malpraktik di kliniknya yaitu membantu kelahiran seorang ibu tetapi menyebabkan kematian si babynya. Kenapa? Soalnya badan si baby terputus dari kepalanya. Si baby ada dalam posisi sungsang, dan waktu melahirkan, kaki dan badan si baby yang keluar dulu. Tinggallah kepala masih ada di dalam perut dan susah untuk dikeluarin. Rupanya Bu Han menarik si baby dengan harapan kepala si baby juga ikutan keluar. Ternyata badan malah terlepas dari kepalanya. Astaghfirullah.....

Saat menyadari kalo yang hanya badan baby yang bisa dikeluarin, Bu Han langsung membawanya ke BKIA deket rumahnya, dan kepala akhirnya bisa dikeluarkan. Setelah itu kepala baby dijahit dan disambungkan dengan badannya sebelum dibawa ke Rumah Sakit Saiful Anwar untuk diotopsi.

Si ibu yang bernama Nunuk Rahayu, cuma bisa pasrah dengan nasib anak ketiganya itu. Dia juga tahu kalo pas dia ngelahirin, ternyata cuma badan baby aja tanpa kepala. Tapi karena kondisi dia yg lemah, dia nurut aja apa kata Bu Han.

Gw sendiri sebenernya kayak ngga percaya sama kejadian itu. Karena kalo ngeliat sosok dia yang telaten kayak gitu, kok bisanya narik baby sampe kepalanya putus. Trus pas gw baca lagi, ternyata si baby beratnya cuma 1,2 kg. Aduh duh... berat cuma 1.2 kg ditarik lagi dari perut. Yah gw pikir2 lagi, gimana ngga putus tuh kepala sama badan.

Oalah Bu..kok bisa jadi gini yah nasib sampeyan?....

19 comments:

ema said...

astagfirullah..kasian banget si baby:(nggak kebayang deh..aduh bener2sadis kedengernnya.:(

Ina said...

sampe tersentak bacanya Ge...
namanya musibah ya Ge, bisa nimpa siapa aja.
Tapi bacanya benerana bikin miris hati gitu....gak berani bayangin deh...

Yanie said...

ngeri ya ge, aku dah baca langsung dari koran jawa posnya kok...

tyka82 said...

astaga Bude....saya baca postingan ini sambil sarapan.

hikshiks..jd agag mengurangi selera makan juga :p

kasian banget tu baby.
kasian ibu nya.
kasian bidan-nya.

http://tyka82.blogspot.com

Vina said...

Ya ampyuun.. Bs gt ya.. Mgkn Bu Bidan Han-nya udah berumur kali ya, Ge? Mknya jd mempengaruhi ketelitian dia.. Bad things happen. It's part of life..

Nia said...

Aduh, mirisnya baca postingan si Gege. Kasian si ibu, udah 9 bln mengandung eh pas lahir anaknya meninggal...

Mama Firza said...

Ngeri banget yach peristiwa itu, Bidan han juga kok yach berani banget yach, walaupun pengalamannya dah seabrek tapi gag boleh ambil resiko gitu tuh..

farrel's mom said...

iya aku dgr dr miswa hari jumat plg kantor, langsung merinding! sedih klo dgr brita bayi meninggal...yg berkepala 2 juga ada! huhuhu...

Mama Zaza said...

astagfirullah... kata pertama gw waktu baca beritanya dijawa pos. miris..!!! kok maksain bayi sungsang lweat normal? reputasinya jadi rusak gara2 ini.

trus liat berita bayi syafitri, hiks! tambah sedih ngeliatnya :(

putri said...

Astagfirullah.... duh ngeri ngebayanginnya...

Tiwi said...

Ngeri bacanya! kasihan ibu ama baby yang meninggal.

novira said...

iya Ge..aku juga baru tahu waktu hari minggu kemarin Ge..tapi lewat kk yg gue telp..mengenai bayi kepala dua di RS Pelni itu..*krn beliau kerja di RS itu*..trs dia bilang ada bayi juga di Surabaya yg kepalanya copot..*Astagfirullah*..Innalillahi wa innalillahi rojiun..

Keluarga Zulkarnain said...

Aduh..jadi Gege kenal tuh ama bu Bidan itu??

Iya..dia lagi jadi omongan kita para dokter di RSU Dr. Soetomo. Soalnya gini mbak, bidan itu bolehnya cuma nolong persalinan yg fisiologis, yang letak bayinya letak belakang kepala.

Nah..kalau sunsang gini memang jatahnya dr Obsgyn tuh :(

Al fatihah buat bayi itu..semoga kelak dialah yang mengantarkan kedua orang tuanya ke syurga :((

Al Fatihah..

Ica Dimyati said...

ya Allah ge???

moga Allah mnjaga qt dr hal2 yg tdk diinginkan ya ge :((

danida said...

ngeri ngebayanginnya,jd inget kembarannya zidan jg sungsang,suamiku udah gantel pgn narik (waktu itu ga ada tenaga medis) tp buru2 dicegah ama ibu mertuaku,tkutnya ya itu klo putus, secara beratnya jg dibawah normal,Alhamdulilah akhirnya bisa keluar normal walopun udah meninggal:(

Rahmi Sukma said...

Innilillahi... serem banged ngebayangin kepala putus. Semogga Allah membalas dengan yang setimpal!

Miming said...

Jd ikutan stres nih Ge.., mikirin si ibu dan bidannya jg. Ibuku jg bidan.

Keira Adzra Athayya said...

ya Allah... syerem ge...
gw merinding bacanya:(

sefawkes said...

astagfirullah...gw nggak tega ngebayanginnya ge...:(