Monday, November 28, 2011

Unforgettable Moment

Tadi malam abis maghrib, kami sekeluarga janjian sama teman2 baik kami dan keluarganya untuk potluck dinner di Taman Empangan Putrajaya, yang lokasinya persis berseberangan dengan Putrajaya International Conference Center (PICC). Hujan yang lumayan deras mengguyur Putrajaya tetapi tidak menyurutkan kami untuk tetap berkumpul :p.
Kami dan keluarga Mbak Ellen nyampe duluan di Empangan ba'da Maghrib. Ohya, karena anak-anak juga udah kelaperan, akhirnya kita pada nyemil kembang kol goreng tepung, martabak mie dan kacang-kacangan sambil nungguin yang lain dateng.

Btw sebelom itu, saya dan mbak Ellen pesen tea o ais di stall terdekat, karena kami lupa ngga bawa minum.

Ada dialog yang menyebalkan terjadi antara saya, mbak Ellen dengan si pelayan..
E: 4 tea o ais, 2 box nasi..
P: Okay.. darimana asal? Student?
S: Indonesia.. kawan saya ini student.. di UPM
P: Ohh okay.. nanti bagi tau kawan-kawan, ada stall makan dekat sini ye?
S: Okay.. dah berapa bulan ni? Dulu-dulu macam takde je?
P: Dalam 2 bulan..
S: Patutlah..
P: Nanti sering-sering lah datang kemari, ajak kawan. Nanti saya KANGEN dengan kamu..
S: *darah langsung mendidih, liatin mb Ellen juga berkerut2 mukanya hihihi*

Abis bayar tanpa babibu langsung nyamber pesenan tadi.. Really annoying :(

Ngga lama kemudian, Mas Emil dan Teh Kania dateng dan langsung gabung nyemil-nyemil. Tinggal Mas Hanan, Mbak Lia dan anak2nya yang belom nyampe. Mbak Ellen nyoba telpon ke Mbak Lia juga ngga diangkat. Abis sibuk nelpon-nelpon, finally mereka dateng juga dengan wajah yang agak panik. Ternyata mobil Mas Hanan ada masalah, kayaknya alternatornya ngga jalan. Kata mereka, nyampe di bunderan depan kantor Perdana Menteri, tiba-tiba mobil melaju perlahan dan nyampe di Empangan sudah agak malem. Untungnya salah satu dari kami ada cadangan jumper, jadi kami pikir, masalah masih bisa diselesaikan.

Makan malemnya sih berjalan dengan lancar hehe.. Semua kenyang dengan suksesnya apalagi ditambah duren sebagai penutup. Bener-bener full tank, tinggal nyari bantal buat rebahan :p *gembul abis*. Jam 11.00 malem, kita mutusin untuk balik ke Serdang karena Mas Husna, suami Mbak Ellen harus balik ke Jakarta pagi ini.

Di presint 2, mobil Mas Hanan yang ada di belakang kita mulai melaju perlahan lagi sampai akhirnya brenti total. Molai panik kita hehe. Mikir dan muter otak, MA dan Mas Emil nyoba nyari tambang ke kedai 1 Malaysia dan hasilnya nihil. Akhirnya kita mutusin untuk balik ke Serdang dulu untuk nunjukkin jalan pulang ke Mbak Ellen dan ngedrop anak-anak di rumah, sementara Mas Emil ambil rantai di Uniten. Di tengah jalan, saya diskusi sama MA, lebih baik kita juga ikutan nyari tali atau apalah yang bisa dipakai buat ngederek mobil Mas Hanan.

Telpon pertama ke 719, ke Lukman sekalian nyamper rumahnya, ternyata tambang ngga ada. Mau ke rumah 502, udah pada tutupan. Satu-satunya ide yg ada di otak adalah ke kedai makannya Pak Muzakkir, TKI asal Jawa Tengah yang udah jadi sahabat student Indonesia di Serdang. Nyampe sana, MA dan adiknya Pak Muzakkir keliling2 nyari apa yang bisa dibawa, dan akhirnya MA bawa tali plastik gede kayak selang gitu, dan juga kawat gede panjang.

Abis itu kita langsung menuju ke presint 2 lagi. Kami liat Mas Emil juga belom dateng. Ya udah, kita nyoba nyambungin mobil pake selang plastik gede dan it works. Cuma kita punya kekhawatiran selang tersebut akan putus saat kita ngelewatin tanjakan. Dan dugaan itu benar!! Putus berkali-kali. Huhuhu... Trus mobil Mas Emil juga hampir kehabisan bensin, jadi dia dan Teh Kania harus cepet balik ke Serdang. Jam menunjukkan 1.30 dini hari waktu itu. Ohya, beberapa kali selang plastik itu terputus dan tiap kali selang putus, bapak2 kita ini harus nyambung kembali. Sementara itu para emak, dalam hal ini saya dan mbak Lia harus ngedorong mobil Mas Hanan untuk ngebantu supaya tali sambungan ngga putus.

Pas ngedorong mobil berdua, kita cekikikan mulu loh, karena ngebayangin mobil-mobil yang melintas dari belakang ngeliat ada dua orang emak2, yg satu pake gamis dan dua-duanya berjilbab, lagi dorong mobil. Ahh egepe aja lah :p

Sampe di deket Hospital Serdang, tali sudah putus tus!! Sudah ngga ada ampun buat disambung lagi. Mau ngga mau cuma tinggal kawat yang tersisa buat ngederek mobil. MA dan Mas Hanan berusaha buat nyambungin mobil pake kawat dan alhamdulillah si kawat bisa dipake buat narik mobil walau beberapa kali lepas selama perjalanan, sembari si kawat ngeluarin bunyi-bunyian dan gesekan yang amat menyayat hati :(

Finally jam 2.50 dini hari,kami nyampe di depan rumah sambil masih bengong dan berasa ngga percaya hihihi. Alhamdulillah nyampe juga di rumah walau diiringi dengan stres tingkat tinggi. Ohya, kenapa kita ngga panggil towing car adalah karena hari ini tanggal merah, libur!! Selain itu kita punya prinsip selama masalah masih bisa diatasi sendiri, ya kita atasi sendiri dulu :)

Ya ya.. Really wow last night! Amazing moment dan insya Allah memberikan makna yang luar biasa bagi kami, terutama buat anak-anak (Zebby, Deva, Vania) yang jadi saksi perjuangan tadi malem :D

4 comments:

Lidya - Mama Pascal said...

benar2 kejadian yg tidak terlupakan ya mbak.
oh ya selamat tahun baru ya

indahjuli said...

huahaha, nggak kebayang Gege dorong mobil :)
Pengalaman tak terlupakan.

Gege said...

mb lidya: sama2 ya mbak :)
mb InJul: hahaha pas pake gamis, bedua sama temen yg jilbaban juga.. semnetara 2 bapak yg lain ngendaliin mobil masing2.. kek mimpi :D

:: sary :: said...

hahaha.. kuat tah dorong mobil? hihihi..