Wednesday, November 23, 2011

Share: Pengalaman Hidup di Luar

Special Post for my bestfriend, Dina Nugraha ;)

Tiba-tiba ada notifikasi di hape, ada tweet dari Dina yg minta share pengalaman hidup di luar. Di luar mana, Din? Luar Bogor? Hehehe.. becanda :)
Btw curiga nih Dina sama mas Lucky bakal keluar dari juga Indonesia hehehe.. Okay deh, aku mulai aja yaa..

Tahun 2003 pertengahan, mau ngga mau dan harus mau, saya akhirnya ngikutin suami yang saat itu akan memulai Master Program-nya di UPM. Baahh, rempongnya, jangan ditanya. Saking rempongnya nyiapin segala sesuatu, yang ada di otak bisa mendadak jadi blank hehe... Belom lagi ngurus dokumen mulai dari passport dan visa yang harus ulang-alik ke Kedutaan. Untungnya saat itu masih berdua, belom ada zebby, jadi bisa scheduling apa aja sesuai dengan kesibukan kita masing-masing.

Jujur, saya ngga tau banget gimana kehidupan di Malaysia. Saya ngga punya waktu buat browsing tentang hal itu. Lagian saat itu internet dan Mas Gugel juga belum setenar sekarang. Ya akhirnya saya cuma pasrah, menjalani aja kehidupan yang bakal saya dan MA hadapi, yang menurut saya dulu "Ahhh, cuma dua tahun ini, gak lamaaaa" :p

Masalah pertama saya di KL adalah mata uang. Gimana gak masalah, yang hari-hari di Indonesia ngadepin harga "Seribu", "Lima ribu" trus mendadak jadi cuma "Seringgit", "Lima ringgit" dan jadinya malah ribet karena setiap kali beli apa-apa kudu di konversiin dulu ke rupiah supaya kita tau ni barang jatuhnya mahal apa murah. Kayaknya butuh waktu sebulan buat paham tentang murah dan mahal dalam mata uang Ringgit ini... hehehe

Selanjutnya adalah masalah bahasa. Untungnya di Malaysia ini, Bahasa Inggris adalah the second language buat bangsa ini. Jadi kemana-mana, andelan saya adalah pake bahasa Inggris daripada saya maksa pake bahasa Melayu tapi amburadul, atau pake bahasa Indonesia, trus lawan bicara jadi ngga ngeh :)) Jujur, sampe saat ini bahasa Melayu saya masih suka amburadul karena memang mostly saya ngomong pake bahasa Inggris di luar sana, dan kalo kepepet aja si bahasa Melayu itu bisa keluar dengan baik dari mulut saya.

Mengawali hidup di negara orang memang ngga mudah. Pasti akan ada hal-hal yang bikin kita spanneng atau emosi karena memang kenyataannya banyak hal yang berbeda dengan kebiasaan yang kita temui di negara kita. Misalkan masalah sewa rumah, yang umumnya disini adalah monthly rent, saat kita mau menyewa sebuah rumah, biasanya pemilik akan mengenakan biaya deposit (umumnya 2 bulan sewa plus rekening air listrik). Tapi semuanya masih bisa dinego, tergantung kepakaran kita dalam berdiplomasi dengan si pemilik rumah hehehe.

Hal lain yang perlu kita amati adalah apakah daerah tempat tinggal kita ini memiliki sarana transportasi umum yang mudah. Kenapa? Yaaah karena di luar negeri ngga ada yang namanya ojek *eh di Vietnam atau Thailand ada deh kayaknya*, bajaj, bemo, dan lain-lain. Jadi, kalo tempat tinggal kita ini deket sama terminal bus, halte, stasiun LRT atau komuter, yah hidup akan jadi lebih mudah. Tapi gimana yang model saya begini, yang tinggalnya deket university, mana kampusnya bukan satu atau dua hektar, tapi hampir 1500 hektar? Hehehe... maka dari itu, bisa berkendaraan is a must, minimal sepeda roda dua!!! :D Tapi kalo bisa motor atau mobil, wah ini sih top banget. Paling ngga, bisa nyambi jadi supir bus trayek KL-mana gitu *Eh? :D

Hmm apalagi yah?
Nah ini dia, menyesuaikan dengan kebiasaan masyarakat di sekitar tempat tinggal kita. Kalo masih sesama bangsa Melayu sih masih oke kali yah, tapi kalo di negara kulit putih, kita mesti paham ada aturan-aturan yang harus diperhatikan secara seksama supaya kita ngga kena denda atau peringatan dari pihak tertentu, misalkan, jangan berisik dan membuat kegaduhan, karena kalau ada tetangga yang ngga suka, dia bisa bikin aduan ke lembaga yg menangani hal tersebut.

Kalo suka dukanya, ehmmm.. sukanya dulu aja kali yah..
Sukanya, ya pasti kita jadi lebih demen jalan-jalan ke tempat baru, kesana kemari, menemui tantangan baru dan hal baru, teman dan komunitas baru yang bisa menjadikan kita lebih semangat dalam menjalani hidup. Apalagi kalau ketemu sama temen yang juga berasal dari Indonesia, wah berasa ketemu sodara kandung yang kalo ngobrol ngga bisa distop hehe. Sukanya lagi, mungkin keteraturan, kenyamanan dan kualitas hidup juga insya Allah lebih baik.

Dukanya? banyak juga hehe. Misalkan, kalo kita ngga punya maid, kita bakalan nyambi juga jadi tukang kebon, supir bajaj, tukang ojeg, dan upik abu. Yah, semuanya harus kita kerjakan sendiri. Kita jadi belajar bagaimana mengatur 24 jam yang kita miliki supaya semuanya bisa dikerjain dengan bener. Sebenernya sih bukan duka yang ini mah, ini tantangan kali yah? Tapi buat yang biasa pake maid sih, ini bisa jadi berita duka hehehe...
Trus lagi, kalo kita ngadepin masalah, nyeleseinnya juga cuma berdua sama suami. Keluarga kan jauh, gak tega juga kita mau curhat-curhat kan? Yang ada malah bikin mereka kepikiran dan khawatir. Jadi, mau ngga mau, apapun keadaannya, kita jadi dididik untuk bisa survive dengan segala keadaan yang ada. Bisa dibilang kadang-kadang pola pikir kita jadi lebih tua sebelom waktunya alias ngga sesuai sama umur :p

Satu lagi kedukaan tinggal di luar negeri adalah kita ngga bisa menikmati jajanan khas negara kita *teteup*. Mana ada tukang buryam pagi-pagi bunyiin klonengan di depan pager, mana ada tukang bakso ngetok2 kentongannya di sore hari, dan kita ngga akan nemu juga tukang nasi goreng duk duk, tukang sate, somay, batagor yang sliweran di depan rumah. Jadi, pasti kita bakalan kangen berat sama tanah air dalam hal yang satu ini. Tapi sebenernya hal tersebut masih bisa diatasi kalo kita mau belajar masak. Kebanyakan, yang bisa masak itu biasanya yang pernah tinggal di LN loh. Kenapa? Yak, semuanya karena kepepet hehehe.

Hmm apalagi yah Din? Jadi bingung..
Ohiya satu lagi, tinggal di LN itu mendidik kita menjadi manajer yang baik. Kita harus belajar mengatur uang, mengatur waktu, mengatur jadwal kerja dan lain-lain termasuk juga kebiasaan kita yang harus kita akui bahwa kita ini suka telat!! Ya kan? hehehe.. Jadi tinggal di LN juga ngedidik kita to be on time terhadap jadwal apapun. No Ngaret Time :)

Kalo ada apa2, kita diskusi di box komen aja yaa... Buat temen2 yang baca juga kalo mau ikutan diskusi, dipersilahkan :)

4 comments:

:: sary :: said...

gw juga ga punya maid, jauh dari orangtua & saudara, ga ada tukang buryam, nasgor, soamai, ketoprak deelel yg lewat depan rumah.. hahaha berasa tinggal di luar juga neh (luar kota maksudnya..) :D

Lidya - Mama Pascal said...

kangennya sama kulinernya ya mbak kalau tinggal diluar

Iwok said...

aku juga pengen tinggal di LN, tapi kemana? trus mau ngapain? hiks ... *galau* :P

Gege said...

sary: wakakakak :D
mb lidya: bangeett mbak.. makanya kadang dibelain juga nyari2 info kuliner Indonesia :D
kang Iwok: masak mo jual karipap sama awug sih? :))