Friday, February 09, 2007

Serupa Tapi Tak Sama

Pertama kali gw menginjakkan kaki di tanah melayu ini adalah pertengahan tahun 2003. Karena masih serumpun sama Indonesia *bambu kalii'*, semua orang pasti berpikir, ah tentunya gak akan susah berkomunikasi. Kan bahasanya hampir sama, trus kalo susah pake bahasa Melayu, yah pake bahasa Inggris aja.

Teringat gw sama cerita MA pas baru seminggu datang ke Malaysia, trus nempatin rumah sewa yang baru aja ditinggalkan sama penghuni lamanya. Suatu sore, dateng seorang perempuan ke rumah kita.
"Encik, saya nak ambil peti ais", kata si wanita itu
"Peti ais? Wait a while, I will look for it", kata MA

Nah MA dan kebetulan ada seorang temen dari Indonesia juga, ngubek2 rumah kita yg sama sekali ngga gede itu. Nyari sesuatu yang bentuknya kek peti, dari kayu bentuknya kotak. Kira2 gitulah bayangan MA dan temen kita itu.

"I can't find it. If you want to come in, it's okay. You may look for it by yourself because I think you know where you put it", kata MA

Begitu masuk rumah, langsung dia nemu yang namanya peti ais itu. Letaknya persis deket pintu masuk. Dan MA ternganga-nganga karena yang dia sebut peti ais itu adalah KULKAS!!
Hihihi..

Trus lagi..
Cerita ini sih sebenernya karena MA tuh pengen sok akrab *sungkem sama MA*
Kenalan sama seseorang, orang Melayu juga. Ngobrol sana ngobrol sini, nanya deh MA.
"Berape buah mata encik?"
*weks..wink..hihihi*
"Haa? Maksud you buah hati ke? Anak ke?" tanya temen
"Iya, maksud saya anak encik", kata MA
"Ade 2 orang.. Dalam bahasa Melayu, anak boleh (baca:bisa) kita sebut buah hati atau cahaya mata"

MA jadi malu2 kucing kayak kambing soalnya ketuker kata mo pake istilah.. Xixixixi..

Pernah pas baru aja 3 bulan disini, gw dan MA ngerjain proyek dari salah salah satu perusahaan rokok, kebetulan MA yang jadi PJ untuk Malaysia. Trus gw harus komunikasi sama salah satu wanita yang ikutan dalam proyek ini, asalnya dari Terengganu. Walah, pas diajak ngomong Melayu, gw sama sekali jadi bisu. Gw kagak ngatri sama apa yg diucapkeun. Akhirnya gw minta pake English aja. Baru deh gw tau dia bilang apa..

Kalo sekarang sih, alhamdulillah. Udah lumayan lancar bahasa melayunya. Gw juga udah bisa ngertiin dan juga ngomong kalo diajak berbahasa Melayu. Tapi khusus bahasa Melayu yang dipake sama orang2 Kelantan, asli gw gak bisa. Karena bahasanya sudah berasimilasi sama bahasa Thai, jadi asli, gw gak ngerti.

Kira2 sebulan yang lalu, kita bantuin temen ngurus SIM Malaysia, secara SIM Indonesia sudah gak berlaku lagi disini. Pas nyari rute ke JPJ (Jabatan Pengangkutan Jalan) *jabatan:departemen* yang tempatnya di Shah Alam, kita nanya seseorang.

"Nak tanya, kalau saya nak ke JPJ saya harus ambil laluan yang mana ya?" tanya MA

Dengan ramahnya dia jawab, belok kiri belok kanan terus dikit, belok kanan dsb dsb.
Pas udah jelas semuanya, MA nanya.

"Bang, orang Indonesia yah?" tanya MA
"Iya, saya orang Indon" *plis, maap. Gw paling ngga suka denger kata Indon*
"Indonesianya mana?"
"Surabaya"
"Ohh.. Sudah berapa lama tinggal disini?" tanya MA
"7 tahun. Mas juga dari Indonesia ya?" tanya dia
"Iya..".

You know, kenapa MA bisa tau kalo orang tadi adalah orang Indonesia? Kalo orang yang ngga nyimak, pasti ngga nyangka kalo orang tadi adalah bangsa kita. Bahasa Melayunya fasih abis, termasuk logat, dialek dan cengkoknya. Cuma ada sebuah kata yg terucap, yang membuat kita tahu.Apa itu? Nah, pas dia ngasih patokan jembatan, dia bilangnya jembatan, bukan jejantas...

Yang jelas, dulu waktu awal2 tinggal disini, gw sama sekali gak bisa ngakak waktu ada acara lawaknya Malaysia. Ni orang ngelawak apa, gw gak ngerti. Sekarang gw udah bisa sakit perut kalo liat lawaknya Malaysia. Ternyata lucu juga kok....

1 comment:

yanti said...

huahahah... walaupun bahasa hampir sama, tapi banyak perbedaan ungkapan ya?

::YANTI::