Saturday, April 15, 2006

Salah Ambil

Kamis sore kemaren udah jadi acara rutin PPI UPM Malaysia ngadain acara ceramah pengajian. Dan udah jadi salah satu agenda buat gw untuk mastiin bahwa jam segituan gw dan keluarga ngga mau digangguin sama hal2 lain. Selain karena emang gw ngga kepingin ketinggalan ceramah, karena juga tugas gw sebagai menteri pengairan pembawa minum yaitu teh anget buat konsumsi pengajian. Sedangkan untuk kue2, tugasnya ibu Ivan dan beberapa temen laen yang sukarela ngebawa.
Biasa kalo yang namanya ibu2 dan punya anak kecil, ngga akan bisa ikutan sholat Maghrib jamaah. Soalnya dikhawatirkan kumpulan playgroup itu bakal kesana kemari mengganggu jalannya sholat dengan rengekan dan teriakan serta seliweran di depan bapak2 yang sholat. Ngga kebayang kan?
Maghrib kemaren itu, gw liat salah satu temen, namanya Bu Dewi ngomong "Yah..cuman bawa 1". Hihihi, ternyata beliau cuman bawa 1 bagian mukena aja, ngga tahu atasnya atau bawahnya aja secara mukena dia itu yang modelnya potongan atas bawah. Tapi ngga masalah karena di Mushola International Center ada mukena umum atau mungkin bisa pinjem dari salah satu temen.
Gw jadi inget waktu kelas 6 SD dulu, ibu guru agama mewajibkan kita ngga laki atau perempuan untuk ikutan sholat Jumat dan nyatet ringkasan ceramahnya serta minta tanda tangan dari khatib. Nah, biasanya dari sekolah, gw suka langsung ke masjid soalnya kalo pulang dulu dan balik ke masjid deket sekolah, ngga akan nyampe waktunya. Sedangkan kalo pulang dulu, berarti gw harus sholat di masjid deket rumah dan disana cuman ada 3 atau 4 orang temen aja. Dan gw seneng kalo sholat Jumat ramean sama temen2..bukannya gw doyan bikin kericuhan loh..
Suatu hari gw memutuskan untuk pulang ke rumah aja dulu karena gw ngerasa ngga enak badan. Hari itu gw juga cuek aja kalo harus minta tanda tangan sendiri atau cuman bertiga sama temen. Abis gimana lagi? Nyampe rumah, gw langsung masuk ruang sholat dan nyamber sajadah yang biasa gw pake dan emang sudah dalam keadaan terlipat. Jadi tinggal ambil dan cepet2 lari ke masjid soalnya waktunya udah mepet banget. Nyampe masjid, gw masih terengah2 dan langsung nyatet ceramah ampe abis.
Akhirnya ceramah selesai. Gw buka sajadah gw dan mau pake mukena. Tapi.. Hah? Apa ini yang gw bawa? Whoaaa *nangis guling2* ternyata yang ada di dalem sajadah bukan mukena gw tapi sarung plus kopiah punya papa gw. Ya ampun, kenapa sarung n kopiah papa bisa nyangkut kesini? Gw bingung. Tapi temen2 gw cekikian.. Katanya gw disuruh pindah ke shof laki2 kalo nekad mo pake sarung dan kopiah. Bete deh ah..
Akhirnya gw ngga sholat Jumat secara mukena umum juga stoknya abis. Bengong aja sambil menyesali diri kenapa tadi ngga diperiksa dulu. Nasi udah jadi bubur akhirnya gw jadi sholat Dzuhur.
Sampe rumah gw nanya orang2 rumah, kenapa sajadah gw bisa diisi sarung.. Ternyata pembantu di rumah lagi beberes mushola dan asal masukin peralatan sholat ke dalam sajadah. Untungnya bokap gw ngga salah ambil sajadah yang isinya mukena gw hihihi karena bokap kan sholatnya di masjid deket tempat kerja.

7 comments:

liza said...

ayooo.. zebby jangan sampe salah ambil kek bunda ya.. :D

Mbu said...

qiqiqiqiiiiiiiiiii lagi ngebayangin mukanya mbak gege waktu itu !!!

Shendy said...

hi..hi..udah mulai pikun ya Ge ;)

Kami (Mama ,Michael and Ryan) said...

wah ketinggalan kereta. eh cerita.., aku bisa bayangin deh kejadiannya gimana waktu kamu lihat kopiah dan teman teman pada ketawain, soalnya aku juga ngalamin kejadian yang sama kayak gitu..ihh sebel banget deh

Tiwi said...

Pucet Ge, ngeliat kopiah? hihi...

Akoe... said...

hi..hi..hi....tante Gege lucu deh nostalgianya ...tapi sekarang ngak pernah salah lagia kan...he..he...benar deh Zebby jangan ikutan yah....

Mamanya Audrey said...

Hihi... Gege sejak kecil emang udah lucu kayaknya ...hehe.. jadi ngebayangin Zebby... pasti lebih lucu dari mamanya