Monday, April 24, 2006

Ampela Isi...

Sekalian mo klarifikasi nih, sebenernya cake ketan item itu bukan karangan gw loh. Sebenernya bu Ivan yang ngebawain tepung cake ketan item itu dari Bandung. Bungkusannya aja menandakan bahwa cake itu udah ada dari jaman dahulu kala, bahasanya masih agak kuno. Biarin aja, yang penting rasanya selangit.
Jadi cake itu bukan resep buatan gw. Hihihi. Insya Allah ntar kalo buat lagi, difoto deh. Soalnya kemaren2 gag sempet. Maklum, demam panggung..

Ngomong2 masalah makanan, kenapa blog dapur gw jadi pindah kesini yah? gw ada pengalaman lucu yang bisa diceritain. Sebelumnya minta maaf karena mungkin ada pihak2 yg merasa jijay atau mual dan muntah, tapi cerita ini benar adanya. Bisa ditanyakan sama Diana, Fadil atau Sirod, secara mereka bertiga ini temen kuliah gw satu jurusan.
Gw punya sohib deket juga selain mereka bertiga diatas, namanya I. Dia ini malah satu kos-an sama gw dan pernah jadi temen sekamar. Dia tomboy banget, tapi sekarang udah insaf jadi wanita. Gimana ngga, dia sekarang jadi salah satu manajer di bank swasta dan kalo gw ungkapin identitinya, jangan2 yg ngebaca ini salah satu klien dia. Kan jadi kasian? Hihihi. Biasa, kalo di bank kan ceweknya dandan2 yah?

Waktu bulan puasa di kos-an, I berniat mau bikin hidangan buka puasa buat pacar tercinta yang alhamdulillah sekarang udah jadi suaminya. Sebut aja mas A. I mau bikin masakan dari ampela. Tapi saat itu gw ngga di rumah, jadi I masak sendiri dengan segenap kekuatannya.
Malem2 sambil tiduran di kamar, dia nyamper dan bilang..
"Ge, gw mo cerita nih"
"Apa?" tanya gw

Dan dia bla bla bla cerita peristiwa yg terjadi antara dia sama mas I. Kira2 ini dialognya..
"I, ini masakan apa?" tanya mas A sambil melahap ampela
"Ampela, emang kenapa?" tanya I lagi
"Kok ampelanya ngga dibelah? Ampela isi yah?" tanya mas A balik
"Emangnya ampela harus dibelah dulu?" tanya I bingung
*tuiiiingggg......* ampela yang ada di mulut mas A serta merta keluar dengan wajah mas A yang sama sekali ngga jelas..
Hihihihi....

Sejak saat itu, mas A ngga mau lagi makan ampela. Ngga tahu itu trauma atau fobia, ngga jelas. Yang jelas, setiap kali dateng ke rumah calon mertua, mas A selalu nolak dibuatin masakan ampela kalo calon ibu mertuanya nawarin.

Gw udah ngga bisa nahan ketawa liat ekspresi I waktu cerita sama gw. I bilang kalo dia bener2 ngga tahu kalo ampela mesti dibelah dulu dan dibersihin dalemnya sebelum dimasak. Gw jelasin juga apa fungsi ampela sebenernya di dalam pencernaan ayam.
Yah bener juga sih kata mas A, kalo masakan I itu namanya ampela isi, wong dalemnya blom dibersihin.. Jijay abisss....

12 comments:

Dhee said...

Sakit perut gue baca cerita lu...gue inget banget saat lu pertama cerita tentang teman kita yang satu itu...ngebayangin ekspresi mas A aja sudah bikin gue ngakak...tapi kan kalo ngga salah, si I ngga bakal belajar...jadi inget tagline salah satu deterjen di Indonesia..."Ngga ada noda yang ngga belajar"...

BundaZidan&Syifa said...

yiaaaaakkss...
gak kebayang Mas A itu gimana ya? hehehehe

dinda-dimas said...

huehehehuehe seru...
aku pencinta ampela tapi baca cerita gege kok jadi eneg juga ya, hiks!
-yuni-

r3brina said...

Pas baca judulnya kirain ada resep baru "ampela isi ala Gege"....
Gile juga temanmu...jadi eneg bacanya....~ Salam kenal...

Mama Zaza said...

huek.... ihhh... itu gimana ya rasanya? hihihi....

Tiwi said...

haha..lucu deh temenmu, ketularan Gege yach. itu kenapa gak ayam isi sekalian, yang masih utuh beneran sak isinya, haha...

Sisca said...

Mbak Gege, waakkakakka gak berhenti.. yg terakhir jiyayyyyy...

Wina said...

Whuahuahauhauha.. aslii lucu banget Ge.. gw sampe terpingkel pingkel little star..

yeaah i'm back.. kmrn gw puasa blogwalking krn bandwith gw abis.. skrg dah masuk jatuh bulan baru sih.. hihihi

ei said...

wakakakaka... ga kebayang ...
ei doyan banget makan ampela, kalo belanja, selalu nyari yg udah bersih, males bersihin hihihih

Heni said...

Ampela sih makanan favorit kita disini, ge... apalagi disini harganya murah, hehehe.... Tinggal disemur ajah.

miaridho said...

emang ampela harus dibelah dulu yah sebelon dimasak? eh gw juga baru tau Ge...jaman muda dulu gag pernah masak ampela soalnya, kalo di sini gw langsung cemplung ajah, gag ada isinya kayaknya siy:D

retma-haripahargio said...

Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..... jijay bajay. Diuh, klow itu mah trauma. Apalagi yg nyuguhin mertua. Jgn2 mikirnya: haduuuh, kali resep warisan? Wekekeke :D