Monday, March 27, 2006

A Friend, Re..

Ngelanjutin postingan sebelumnya yang ngomongin Endah, penyakit jiwa ini ada yg nyerang temen gw sedaerah waktu masih kuliah dulu. Dan dari apa yang udah terjadi ini, gw bisa metik pelajaran bahwa sesungguhnya berteman itu ternyata membawa arti yang sangat besar buat diri kita. Di saat kita jauh dari orang tua, ya teman dekat inilah yang bisa kita ajak sharing kalo pas kita ada masalah. Karena sikap tertutupnya inilah, temen gw -yang sebut aja dia Re- menyebabkan dia mengalami gangguan jiwa yang mungkin sampe sekarang belum juga sembuh.

***
Suatu hari sabtu pagi, kakak kos gw, Nunik dapet telpon dari kakak kelas kita sedaerah, namanya Mas Attar. Mas Attar cerita kalo Re sakit jiwanya lagi kambuh dan sekarang udah ada di Darmaga. Padahal dia kan kuliah dan ngekosnya di Baranangsiang. Re berangkat dari Baranangsiang cuma bawa uang Rp 400 sedangkan waktu itu ongkos mo ke Darmaga kira2 Rp 800. Hihihi, gimana ya caranya Re bisa kayak gitu?
Trus yang jadi masalah, Re ini nengokin kos2an laki yang didalemnya ada cowok yg dia taksir. Si cowok ini aja sampe ketakutan. Mas Attar minta tolong, gimana kalo Re dibawa ke kos-an gw..Tinggallah kita bedua meraung raung ketakutan..Abis mo gimana? emang takut..
Kita ngga setuju..Ngga lama dari itu, Mas Hasan, kakak kelas yg laen nelpon. Katanya suruh cepet ambil keputusan gimana ini enaknya. Belom selesai Mas Hasan ngomong, rupanya gagang telpon direbut sama Re dan dia nyanyi lagu OST Titanic dengan sangat keras..Gw aja sampe lumpadd..

Akhirnya gw sama Mba Nunik dan Mba Atik, temen sekos-an, ngalah..Kita datengin kos-an cowok tempat Re dateng, yah kira2 200 meter-an dari rumah. Hadohh, nyampe sana, kita bertiga mah disambut Re dengan gegap gempita..hihihi..Tapi gw-nya stres berat. Sumpah gw takut..Mana pake acara sun pipi kiri sun pipi kanan, difoto2 ama dia..Serasa gw yang gak normal gitu. Disisi lain, gw sedih liat Re, yang dandanannya norak, pake rok blouse ngga match dan selendang pink gonjreng..Wajah dihiasi dengan bedak tebal teblok2 di muka..ngga rata..
Gw sedihh ngeliatnya...

Setelah rembugan sama anak2 sedaerah, kita mutusin bawa Re balik ke Baranangsiang (BS). Ya udah, dengan nyewa angkot, kita anter Re rame2. Re didudukin di depan sebelah sopir, soalnya banyak kakak kelas yg takut termasuk gw..Kasian juga gw ngeliat sopirnya yang gemeterannya ketara banget. Yang rada memalukan pas macet2 di daerah Merdeka..Si Re nih nyanyi2 kerass banget "Aku pergi tamasya berkeliling-keliling kota hendak melihat-lihat..dst..dst" sambil kepalanya dikeluarin dari jendela. Pas macet!!..Kebayang ngga sih perasaan kita gimana sebagai orang yang duduk di belakangnya?

Sampe BS, dia ngomel2..Katanya dia ngga mo balik ke kos-an. Akhirnya kita tenangin dan bujuk2..so dia terbujuk dengan rayuan kita. FYI, dia ke Darmaga tadi bawa cucian basah, radio tape, teddy bear, botol shampo kosong, tempe busuk dan baju kering..Ngga tahu maksudnya apaan. Yang jelas dia apal banget sama bawaannya. Ngga lama dari itu, ada psikiater dateng ke kos-an Re dan berusaha ngebujuk Re supaya mau dibawa ke dokter. Memang hebad si psikiater..berhasil dia bujuk si Re. Tapi temen2 yang nganter, semua diseleksi sama Re. Wow..gw lulus seleksi bo..Banyak juga temen2 yang ditolak sama Re..maksudnya ngga boleh ikutan karena Re ngga suka sama mereka.

Dah..berangkat deh ke Dokter Spesialis yang rumahnya di deket RS Karya Bakti. Ibu Psikiater masuk nemuin dokter, barengan sama Re dan beberapa temen termasuk gw ikut juga. Temen2 yg laen pada istirahat bersandar di angkot biru Darmaga. Yg bikin gw geli, pas psikiaternya nanya ke dokter pake bahasa Inggris "Dok, is the charge expensive if we take her to the hospital?" ehh..malah Re yang jawab "No..no..I think it's not too expensive" Hihihi

Akhirnya Re dimasukkin ke Pusat Rehabilitasi Mental di daerah Semplak. Bentuknya kayak rumah, ada kamar2nya, ruang nonton TV dan halaman rumah. Peristiwa pahit yang menimpa gw adalah saat psikiater bilang harus ada orang yang nemenin dia saat masuk kamar..dan harus cewek!!. Saat itu, gw, mba Nunik dan Mba Atik cuman bisa saling liat dan akhirnya gw yang harus masuk secara gw yang berbadan paling besar...Huaaa..

Pas masuk rumah itu, gw ketinggalan agak jauh. Re dan psikiater udah masuk duluan. Di tengah2 ruang TV, gw dicegat sama salah seorang penderita yang melototin gw, mandangin dari ujung rambut ampe kaki..Untung gw ngga sampe ngompol saking takutnya..Dan tiba2.."Dorrrr!!!" Dia ngagetin gw. Gw lari kebirit-birit sampe ngga sengaja nginjek kaki dia.

Sampe di kamar Re, gw elus2 kepalanya, gw bilangin kalo kita semua sayang sama dia. Dan reaksi dia apa? Gw hampir menitiskan air mata saat dia bilang "Ge, makasih atas pertolongannya. Sampein salam buat temen2 ya?"....Saat itu gw ngga tahu harus ngomong apa karena gw sendiri ngga tahu sebenernya Re ini kenapa.. Setelah say bubye to Re, gw lari ngacir keluar karena takut ketemu "fans" gw tadi dan selamat sampe luar. Di luar, temen2 pada nanyain kenapa gw rada pucet..ya udah, gw jelasin aja kejadian aneh yg menimpa gw.

Trus kita ngobrol bentar sama psikiater tadi..Re itu ngalamin tekanan yang luar biasa..dan dia ngga bisa share sama orang lain. Semua dia pendam sendiri sampe akhirnya dia ngga kuat dan nyebabin dia punya fantasi/imajinasi yang melebihi normal. Gitu katanya..Ihh serem deh..
Dari situ gw ngerti betapa bermaknanya seorang temen yang bisa ngertiin kita dan mau jadi tempat kita berbagi..

Yang jelas, akhir dari kejadian itu kira2 jam 7 malem, belum ada sesuap nasipun masuk ke perut gw..Air aja nggak. Kayak puasa banget. Akhirnya gw bisa makan nasi goreng 1 bungkus nambah setengah bungkus lagi saking lapernya..Lucunya temen2 kos-an gw dengan sabarnya nungguin gw, Mba Nunik dan Mba Atik yang lagi makan lahap..karena mereka ngga sabar mau denger ceritanya..
Pas beberapa bulan Re kambuh lagi, gw ngga ikutan bantu karena gw ada kuliah..Itu mah malah minta dianter ke BS pake bus IPB..Hadohh makin aneh deh si Re nih. FYI, abis itu dia dirawat di salah satu RSJ di Jawa Timur. Gw bisa dapet info tentang Re dari salah seorang perawat dia yang kebetulan kenal sama gw.

So gw mo ucapin thanks banget buat semua yang mau jadi temen2 gw..Thanks berat yah...

16 comments:

liza said...

mbak, aku pengen tau cara pendekatan ke psikiater itu waktu mau ngajak re, coba ada rehabilitasi gratis gitu, jadi endah juga bisa ditolong.Ya udah lah mo dibilang nasib atau gimana yah?... ga ngarti yang jelas mereka bebas dosa kan yah... sukurlah ada media blog-blog bgini jadi bisa ngebantu shering & curhat.

moeng said...

alhamdulillah...kita masih bisa sharing dikit2 ngelepasin penat sendiri di negeri orang...;) sama2 ge..glad to b ur friend too...

Dhee said...

Wah ini cerita tentang mbak Re yang naksir temen kita AWP bukan Ge?...Sedih juga gw baca ceritanya...ternyata sampai sekarang mbak Re belum sembuh ya...Alhamdulillah banget gw bukan orang introvert...Masih bisa sharing dengan sahabat..n punya banyak tempat sharing...salah satunya lu Ge...Thanx for being one of my best friend..n mau jadi kolam penampungan curhat-curhat gw...

Gege said...

Iya Dhee..malah kabarnya dia paling pinter di RSJ itu..kasian yah?
sampe sekarang belum sembuh,abisnya jadi complicated ke perilaku menyimpang..Hiperse*s..

rosy said...

baca critamu jd sedih jg punya temen yg sampe' sakit jiwa.., coba dia dulu dah kenal blog pasti bisa menyalurkan segala unek2nya di blog...

beruntung bgt bisa kenal ama elu n' temen2 smua se antero dunia berkat blog ini..
keep n' touch..

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

dear Gege,
thanks for 'r sharing ya ...

bener sahabat emang bener2 bs jadi pengobat segalanya ;-)

btw, yg kmrn maksudku tuh bikinin template gitu loh hehehe, habis penasaran sering bgt liat leot kamu gonta ganti ;-)

yanti said...

sedih ya kalo ada temen kita kayak gitu. waktu adekku co-ass di bagian kedokteran jiwa, cerita macem2 tuh Ge.. ada pasien yang kalo lagi 'sadar' bisa cerita banyak, enak diajak ngomong, cerdas & wawasannya uas. tp ya itu, kambuhan :(. dan itu bikin dia ga bisa hidup normal :(

Mamanya Audrey said...

Katanya memang ada orang2 tertentu yang tidak kuat menerima tekanan dan beban yang dialaminya, sehingga dia menolak untuk menerima kenyataan yang sedang dihadapinya, semoga kita selalu diberi kekuatan olehNya ya.

Btw... kapan nih mau ngajarin aku ngeleot... leotnya cantik amat sih

sefawkes said...

Ge..ceritanya menyentuh banget...dan elo tuh nyeritainnya jago banget...walopun kita baru kenal..glad to know you..keep writing ok..gw suka banget bacanya...

Hany said...

Fiuh, ceritamu mendebarkan banget, Ge! Seru dan tegang serta mencekam.

aiko's mom said...

Ge, sekarang Re~nya gimana? masih dirawat ato udah sembuh? duh kesian banget yah... kadang gak ada salahnya kalo kita percaya seseorang untung sharing.

btw, gege.. sorry pisan pisan, aku baru mampir disini lagih.. beneran baru sempet pisan ge:)

dan mo ngucapin happy belated b'day buat Zebby *maaf pisan yah sayang.. tante telat ngucapinnya*.... cepet besar dan sayang selalu sama papa dan mama:)

terus.. hiksss.. iyah ge, 2 minggu lalu Kimi emang menyedihkan:( kita doakan semoga minggu ini dia tidak Bad Luck lagi... *nyuruh kimi mandi kembang 9 rupa* hahahaha....

Tiwi said...

udah pengalaman khan punya temen rada 'sakit',tambah satu lagi nih dari Boxtel, hihihi...

Luigi said...

Wah kalau soal yang satu ini memang gak mudah.. mengelola emosi, kesimbangan kimia di otak yang mengatur mood dan lain sebagainya.. :)

Letting go dan beljar bangkit dari kekecewaan, mungkin itu adalah salah satu skills yang bisa dikembangin utk bisa terhindar dari stress akut... mungkin slaah satunya adalah ibadan dan tawakal.. sebab idup khan cobaan :)

Seneng udah bisa nemu entry yangini.. jadi bisa lebih diingetin lagi.. salam hangat dari afrik abarat :)

Kami (Mama ,Michael and Ryan) said...

Ya sharing itu memang kadang kadang penting, asal hati hati jangan sama semua orang kita sharing.pengalamanku hal itu menghasilkan tidak baik akhirnya. Mending sharing di blog aja deh, atau nulis dibuku harian. paling nggak, bisa lampiaskan perasaan hati jadi nggak bikin rusak badan.

Dan yang paling baik ya sharing cerita sama Allah swt ketika kita sholat/ibadah.
Meski Yang Maha Kuasa sudah tahu apa yang kita perbuat, tapi dengan cerita saat sholat /pray bikin hati kita lega dan kadang bisa dibukakan jalan buat pemecahaannya

Hafiz Ahmad Fauzan said...

mba gege, salam kenal.

soal 'mereka' ini, lucu sekaligus kasihan ya mba.. selain akibat stresor, sbnrnya ada faktor genetik juga. salah asuhan atau trauma masa kecil juga berperan besar lho.

jadi individu yang berbeda dg stresor yg sama besar, satu bisa 'sakit' dan yg lain nggak karena memang yg satu lebih rentan secara biologis.

'mereka' ini menurut teorinya sih, gak bisa sembuh total tapi bisa dikontrol dg obat. masalahnya, terapi dan obat2annya mahal. yg murah, efek sampingnya nggak enak banget.

oiya, 'gila' itu sebenernya spektrumnya luas, dari stres akut, depresi, manik, dll sampai gila beneran (schizophrenia).

hehe, jangan nuduh ini pengalaman pribadi saya lho.. :p

retma-haripahargio said...

Iya Ge... ngerti Ge. Temen ituw... adalah sesuatu yg indah. Lebih indah daripada tetangga (tetangga gue maksudnya). Hehehehe :D