Sunday, July 25, 2010

Just Be Yourself

Malem-malem gini, lagi ujan ngebayangin ngunyah semangkuk bakso kayaknya sip banget, tapi apa daya disini kan ngga ada tukang jajanan keliling, ya sudahlah.. mari kita ngayal aja.. :D

Baydewey baswey, kenapa tiba2 saya pengen bahas masalah be yourself ini, karena saya beberapa kali mengamati perilaku beberapa orang yg saya kenal yang menurut saya dia tidak jadi dirinya sendiri. Kok tau? Ya taulaahh hehehe...

Mengidolakan seseorang menurut saya adalah hal yang wajar.. Mengidolakan seseorang karena dia pinter, karena dia cakep, karena dia smart, karena dia pinter nulis, karena dia pinter masak.. hal yang normal banget. Tapi semuanya itu ngga akan wajar lagi kalo seseorang itu meniru semua gaya dan style nya plek banget. Misalnya nih yaa, saking ngefansnya sama Farah Quinn, seseorang itu bukan hanya jadi suka belajar masak tapi juga berdandan ala Farah Quinn yang emang sexy abis.. sementara orang tersebut ngga punya badan selangsing Farah Quinn.. Terus jadinya.. Ya mirip lontong isi alias buras kan?? *jahat* hehehe

Lagi, misalkan nih seseorang, sebut aja A, dia suka banget sama gaya temennya yg boleh dibilang lebih mampu dan mapan dari segi finansial. Si temen suka ke salon X, salon2nya selebriti dimana salon bukan hanya sebagai tempat perawatan diri tapi juga sekaligus sebagai tempat memperluas jaringan pertemanan alias networking. Untuk meniru gaya temennya, Si A rela banget cari sampingan ini itu siang malem buat nyari uang tambahan supaya bisa ke salon elit tadi dan bergaya ala sosialita.

Saya selalu berpikir, selain kepuasan, apalagi sih yang didapat dari menjiplak style orang lain? Apa ngga capek meniru gaya orang abis2an dan mati2an begitu? trus kalo sekiranya dia ngga mampu mencapai apa yg dia inginkan, gimana perasaannya?

Di sisi lain, saya melihat teman saya yang sangat enjoy dengan kehidupannya. Dia kaya, dia punya segalanya tapi dia jadi dirinya sendiri. Dia tetap seperti seseorang yang saya kenal dulu, saat dia belum sekaya sekarang. Dia masih suka keluyuran pake kendaraan umum, dia masih suka cekakakan dan pecicilan, dia dandan biasa banget atau malah bisa dibilang ngga dandan. Yang jelas dia ngga jaim.

Saya pun makin menyadari bahwa menjadi diri kita sendiri adalah hal terbaik untuk diri kita sendiri. Kalo adanya itu, ya itu.. Bukan di ada-adain.. Saya selalu menegaskan secara implisit kepada teman yang baru saya kenal.. It's me.. Beginilah saya.. kalo kamu bisa menerima segala keadaan saya, bagus.. Kita bisa berteman baik.. Tapi kalo dia ngga bisa menerima segala keadaan saya, saya ngga akan pernah memaksa diri saya untuk menjadi temannya.. Apalagi kalo saya dipaksa2 untuk mengubah diri saya.. No way.. Kenapa??..Because I really feel comfort to be myself :)

5 comments:

IbuDzakyFai said...

setuju..mending jadi diri kita sendiri ajah...

Desy Noer said...

yupz.. lagipula orang yang cuma niru-niru orang laen hidupnya sengsara menurutku. dituntut untuk menjadi seperti seseorang yang bukan lahiryah nya.

salam kenal..

Gege said...

mb fit: iya dong yaa
desy: salam kenal juga yaa :)

jangkrik said...

Mantaps pokoke infonya. Aku bakalan sempetin rutin mampir. Dan salutku padamu lah pokoknya.

Zulfadhli's Family said...

Betul Mba, menjadi diri sendiri adalah sesuatu yang sangat menyenangkan. Mo niru orang abis2an pun ga akan sama seperti yang ditiru. Cabe deeeehhhh