Sunday, July 11, 2010

Berserah..

Kayak judul sinetron aja hihihi

Abis ngga tau juga mo dikasih judul apa..

Tadi malem kita dapet undangan makan malem dari bestfren kita, Mas Emil dan Teh Kania. Sebelom berangkat ke apartmentnya, kita sempet2in jalan ke Floral Garden Putrajaya dan naek getek keliling2 danaunya Putrajaya barengan sama keluarga mbak Lia :)

Sebelom maghrib kita meluncur ke rumah teh Kania. Nyampe sana, huhuuyy.. ada risoles enak bikinan teh Kania, siomay goreng, bakso serat telur ala Bunda Inong, ayam bakar, rendang dan minuman jasmine green tea. Saya bawain dessert banana custard dan cemilan kembang goyang aja..

Jadi total yg makan malem adalah keluarga saya, keluarga Mbak Lia & Mas Hanan, keluarga Mas Emil dan keluarga Pak Nanang. Rame banget deh, cuwawakan sampai jam 2 pagi. Anak2 sampe udah pada bobo di dalem kamarnya Mas Emil.. ampuun dah :)

Disela sela ngobrol kami, teh Kania sempet cerita kejadian beliau ketemu dengan salah seorang teman baik kami (R) yg juga temennya mantan temen kami *bingung ga sih??* Gini nih.. Jadi saya, MA, mas Emil dan Teh Kania dulu punya temen pasutri, tapi dia mutusin silaturahmi sama kita. Ceritanya sih panjang banget, mungkin sebagian bisa dibaca di postingan saya sebelumnya yg judulnya Pecundang, tapi yg jelas mantan temen saya ini cerita ke R bahwa sesiapa yg kenal dengan keluarga saya dan teh Kania, dan dianggap pro dengan kita, akan diremove dari FBnya. R juga cerita bahwa mereka sudah tidak mau berteman lagi dengan kita semua... karena dia adalah orang yang tidak mau disudutkan.. Teh kania cerita ke R, bahwa dulu ada niat kita mau kumpul dan mengclearkan semua masalah, tapi dia yg nolak.. Then memang akhirnya saya dan suami, teh Kania dan suami, berpikir kalo seseorang itu tidak bersalah, mestinya dia akan membela dirinya dengan mati2an kan? bukannya kabur dari masalah dan meremove kita dari FBnya? hehehehe...

Kemudian saya berpikir sambil ngobrol.. Yang penting bukan kita yg memutuskan silaturahmi.. Yang jelas kita pengen semuanya clear, termasuk fitnah2 yg dilancarkan ke kita beberapa bulan lalu. Saya sih bilang, kita serahin aja semuanya sama Allah, biar Allah yg akan menunjukkan mana yg benar dan mana yg salah.. Toh kalo akhirnya tali silaturahmi kami tersambung lagi, pasti itu atas kehendak Allah..
Justru dengan adanya masalah ini, kami semua malah belajar bagaimana cara menghadapi sebuah keadaan yg sulit dan mengendalikan emosi. Tali silaturahmi antara keluarga saya dan teh Kania semakin erat. Dan dengan masalah ini juga, saya dapet temen baru, Kristin yg ternyata seorang teman yg sangat baik..

MA selalu mengingatkan saya bahwa dibalik kejadian yg amat pahit, pasti ada sesuatu yg sangat manis buat kita. Dan saya sudah bisa mengambil bagian yg sangat manis itu.. Alhamdulillah.. Ternyata jika semua kita serahkan kepada Allah, semuanya akan terasa sangat mudah...

2 comments:

IbuDzakyFai said...

asik nih yang abis jalan2, kumpul2 dan makan2.....

Zulfadhli's Family said...

Betul banget Mba Ge, jika kita berserah dan ikhlas, Insya Allah semuanya akan indah. Dan pasti ada hikmah yang bisa diambil dibalik kejadian yang ga mengenakkan itu *sok tua pisan yah gw*