Sunday, January 24, 2010

Pecundang

Ngomong2 tentang pecundang dan pemenang, saya jadi inget postingan salah satu temen saya di Facebook yang melukiskan bagaimana dan apa yg dilakukan oleh seorang pemenang dan pecundang.

Saya pernah menghadapi seseorang yg bisa dikatakan seorang pecundang. Orang itu juga bukan teman biasa, temen dekat malah. Apa yg seharusnya dia lakukan, dia tidak lakukan padahal semuanya itu masih mungkin dilakukan. Dia tidak bisa menerima kritikan positif dari teman2nya dan malah menganggap dia ikut campur urusan orang. Parahnya lagi, dia suka lari dari masalah dan meninggalkannya begitu saja tanpa berusaha menyelesaikannya. Satu lagi, tidak bisa menjaga amanah yang diberikan orang kepadanya. Naudzubillah.. semoga saya dan keluarga dijauhkan dari sifat2 ini..

Last, akhirnya si pecundang ini menerima hasil dari apa yg sudah dia kerjakan. Dia kembali ke asalnya dengan membawa kegagalan *kalo bisa saya sebut demikian, karena orang lain juga menganggapnya seperti ini*, walau dia menganggap bahwa dia kembali karena terlalu banyak masalah disini. Dan masalah yg disini, masih belom selesai loh.. tapi dia menganggap semua selesai.. hehehehe... manusia yg aneh..

Yang jelas, pecundang2 itu udah jauh dari saya.. Mungkin Allah sendiri juga udah cukup menguji saya selama ini berdekatan dengan orang2 seperti itu. Fitnah2 yang pernah disampaikan ke orang, termasuk menuduh suami saya sedang menjalani S3 secara ilegal di Malaysia, toh berbalik arah.. Allah menunjukkan jalan Nya dengan meluluskan permohonan beasiswa suami yg diurus melalui instansi tempat suami saya bekerja. Kalo dipikir2 hebat kan dia, bisa ngatain studi ilegal, tapi suami saya dapet beasiswa yg diurus sama instansi suami saya bekerja.. Hehehe...

Saya pikir, ya sudahlah.. mereka mungkin masih dalam taraf belajar ke arah pendewasaan diri walau sianya juga hampir 30-an.. Kalo usia tua belom tentu dewasa kan?
Anyway saya dan suami mengucap syukur pada Allah pernah dipertemukan dengan orang2 seperti itu, karena orang2 seperti itulah yg pada akhirnya membelajarkan saya banyak ttg kehidupan..

5 comments:

Sofia AdiRa said...

oh ini toh mbak ceritanya yang dulu pernah ditulis distatus fb (meski ga ngerti). bener mbak, kalo dia menabur benih yang tidak baik, ya dia juga akan menuai hasil yang tidak baik pula (jiahh... sok tua heheh).

sabar aja, pasti yang bener ditunjukkan hanya masalah waktu aja.

Meity said...

Hehehe ... aku mah udah sering kena begitu Ge, tapi ya aku diemin aja, dan ended up dengan apa yang dituduhin ke aku akhirnya berbalik semua ke yang nuduh disaat yang benar-benar tepat. Shock? Seneng? Ya, nano nano lah rasanya

Dian said...

sabar ya..pasti deh suatu saat yang berbuat jahat akan terkena batunya

Gege said...

mb noy: iyaaa,akhirnya dia balik ke indo sekolahnya ngga selesei di MY.. herannya dulu jelek2in MY, bagus2in Indo, begitu di Indo, jelek2in Indo juga.. mbok ya disyukuri ajaaa apa yg ada :)

mb mei:iya mbak bener banget.. pada akhirnya akan balik sendiri kok yah?

mb dian: iya mbak, makasih yaaa

Ry's Blog said...

pecundang memang selalu ada dimana2. Tanpa pecundang, kita tidak akan sadar untuk berbuat yang lebih baik. JUST FORGET IT! Allahumma, ya Allah.. jauhkanlah kami dari sifat Dengki dan mental PECUNDANG..