Wednesday, September 05, 2012

My Little Prince: Kalevee Seyf Anwar

Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah atas lahirnya Kalevee tanggal 11 Agustus 2012 jam 13.52 di Hospital Putrajaya melalui emergency LSCS karena failed IOL (gagal induksi). Kalevee lahir dengan berat 3.55 kg dan panjang 52 cm.

Kamis, 9 Agustus 2012
Hari ini jam 11 ada appointment dengan Dr.Hazim, O&G di Hospital Putrajaya yang kelak akan membantu dalam persalinan saya. Dr. Hazim menjelaskan, bahwa dari pemeriksaan USG air ketuban janin saya sudah berkurang. Selain itu berat badan janin diperkirakan sudah mencapai 3.4 kg. Dokter meminta saya untuk masuk hospital sore ini paling lambat jam 5 karena besok pagi, saya akan mulai diinduksi dengan satu dosis perhari. Kenapa hanya satu dosis perhari? Karena saya memiliki riwayat bedah caesar saya pada kelahiran terdahulu.
Akhirnya setelah selesai pemeriksaan dengan dokter, saya cepat-cepat balik ke Serdang, jemput Zebby dari sekolahnya dan packing keperluan untuk nginap di hospital. Sayu banget rasanya bahwa hari ini harus dilalui bertiga aja. Telpon mama, eh mama malah nangis.. Duh jadi lemah deh saya :(( Tapi saya mencoba rileks dan tenang menghadapi semuanya, karena cepat atau lambat saya akan tetap melalui proses persalinan, bagaimanapun caranya.
Sore hari, MA dan zebby mengantar saya ke Hospital Putrajaya. Sampai di sana, saya dan MA kaget karena ada peraturan  baru yang menyatakan bahwa anak dibawah usia 12 tahun tidak boleh menjenguk dan mengantar pasien ke ward. Rasanya saya pengen teriak dan nangis, karena harus ninggalin zebby sama satpam hospital di pintu masuk, sementara MA harus mengantar saya ke ward. Untungnya pikiran rasional saya masih bisa jalan.. Dan akhirnya perpisahan saya dengan zebby yang pertama kali sejak zebby lahir pun terjadi.. Saya cium pipinya dan saya peluk dia erat, sementara air mata saya bener-bener ngga bisa ditahan lagi.. Saya tahu untuk beberapa hari ke depan, saya ngga bisa ketemu dia..
Setelah masuk ward, saya suruh MA cepat menjemput zebby, trus pergi ke masjid Besi untuk berbuka puasa. Saya sendiri mulai dipasangin CTG, diukur ini itu, pasang infus dll, sementara Dr.Hazim baru bertemu saya malam hari dan meminta saya berpuasa karena besok pagi setelah subuh, saya akan mulai diinduksi.
Malam ini susah banget saya memejamkan mata. Saya mikirin gimana MA handle keperluan zebby sekolah, gimana menu sahur, gimana saya ngga bisa peluk2 zebby sebelom tidur.. Benar-benar hari yang berat buat saya.

Jumat 10 Agustus 2012
Pagi ini saya diinduksi. Saya berharap semoga ada pembukaan mulut rahim setelah melalui satu dosis induksi ini. Tapi setelah diamati hingga sore dan malam melalui VT berkali-kali, hasilnya belum ada pembukaan sama sekali. Malah kontraksi yang tadinya udah terasa, secara bertahap berkurang perlahan-lahan. Malah malamnya saya masih bisa tidur pulas. Dr.Hazim bilang, Sabtu pagi saya akan dikasih satu dosis induksi lagi dan akan dipantau sampai jam 12 siang. Kalau tetap ngga ada pembukaan mulut rahim juga, maka operasi caesar akan dilakukan. Wah, hati terasa ngga karuan denger omongan Dr.Hazim.
Tapi ada hal yang bikin saya lega karena hari ini papa saya datang dari Malang, at least ada yg nemenin zebby kalo MA lagi jenguk saya.
Ohya, malam ini saya mulai puasa lagi karena besok pagi mau diinduksi untuk kedua kalinya..

Sabtu 11 Agustus 2012
Pagi ini jam 6.00, tepat sebelum subuh, saya disuruh masuk ke ruang perawatan dan diinduksi untuk yg kedua kalinya. Setelah diinduksi, saya disuruh rebahan lebih kurang satu jam supaya obat yg dimasukkan bereaksi dengan baik. Satu jam kemudian saya mandi dan ganti baju, siap-siap kalau ntar siang saya melahirkan.
Dua jam setelah diinduksi, nurse masuk ruangan saya dan memasang kembali CTG untuk memantau detak jantung bayi dan persentase kontraksi. Rasa sakit dan mules sudah mulai terasa tapi saya masih bisa tahan. Sekitar jam 10 pagi, baru deh saya merasa pengen guling2an di tempat tidur plus pegangan jeruji setiap kali kontraksi datang. Saya juga nelpon MA nyuruh dia cepet dateng ke hospital. Huhuhu gini yaa rasanya kontraksi, sakit tapi sedap hehe.. Kontraksi tertinggi sempat mencapai 60 persen. Kata nurse yang dateng, berdasarkan teori mestinya udah bukaan 4 atau 5 gitu. Makanya ngga lama kemudian, Dr.Hazim nyuruh saya ke ruang perawatan untuk VT, daaaaannnn, ngga ada pembukaan sama sekali!! Huaaaa, jd sakit tadi apaaaa?


Akhirnya Dr.Hazim mengambil keputusan bahwa saya harus caesar secepat mungkin karena air ketuban terus bocor dan berkurang. Kalaupun dipaksa nungguin beberapa jam lagi, Dr bilang kemungkinan adanya pembukaan sangat kecil dan cukup beresiko buat saya yg punya riwayat caesar di kelahiran sebelumnya.
Setelah melihat jadwal penggunaan Operation Theatre (OT), Dr. Hazim menjadwalkan saya akan masuk ruang OT sekitar jam 1 siang. Masya Allah, caesar lagi.. Padahal saya udah ngebayangin lahiran normal sebelumnya, tapi apapun jalannya, semua udah takdir saya. Gemeteran di tubuh saya akibat rasa takut dan kedinginan sudah sangat menusuk tulang. Dua nurse mulai memasang kateter dan kemudian saya dibawa ke OT. Sebelum masuk OT, saya minta maaf sama MA atas kesalahan yang pernah saya buat, yang pernah bikin dia sedih dan kecewa. Ciumannya di dahi saya dan pemberian maafnya membuat saya sedikit tenang.
Di dalam OT, dokter anaestesi memperkenalkan diri. Setelah itu prosedur epidural dilakukan ke punggung saya dan perlahan saya mulai merasa kebas dari pinggang ke bawah. Kali ini tidak bius total seperti kelahiran zebby, dan itu membuat saya cemas.. Gimana kalo tiba-tiba pas perut saya dibedah trus saya bisa ngerasa? *nepokjidat*
Saya gemetar, saya takut.. Dan saya ceritakan ini ke dokter anestesi. Dokter yg keibuan ini menenangkan dan memeluk saya, meyakinkan bahwa everything will be fine.. Karena tim dokter pada tahu saya takut, maka pandangan saya pun dihalangi dari lampu operasi yg ada diatas saya supaya saya ngga bisa liat bayangan-bayangan perut yang lagi dibuka.
Ngga lama kemudian, Kalevee lahir. Saya mencium pipi bakpaonya untuk yang pertama kali.. He is a baby boy, alhamdulillah ya Allah.. saya dan MA dikasih sepasang anak dan dua-duanya lahir di Putrajaya, seperti impian saya selama ini. Setelah selesai operasi, saya dibawa ke ruang pemulihan dan dikasih selimut hangat untuk menahan tubuh saya yg menggigil akibat morfin..
Ketika rasa menggigil hilang, sekitar satu jam setelah operasi, saya dibawa kembali ke ward saya sebelumnya.. Finally saya ketemu MA lagi yang nunggu di depan OT, dan saya bilang kalo babynya laki-laki. Alhamdulillah, dia seneng banget hehe.. Setelah sampai di ward saya istirahat dan sempet sms-an sama Esah, temen yang baru 2 bulan melahirkan di hospital yang sama, dan ngga lama kemudian, Esah dateng sama suaminya, Reddy, juga Alex dan Murti.. Thanks ya temaaann :)
Malam abis Maghrib, nurse dateng untuk ngecek detak jantung saya dan ternyata detak jantung saya cepat sekali melebihi detak jantung normal. Yap, sekitar 120 detak/menit, sementara normalnya kan 70-80/menit. Dokter dipanggil, cek sana sini, termasuk ada pendarahan juga atau ngga.. Akhirnya setiap satu jam nurse datang dan ngecek detak jantung, tapi hasilnya tetep sekitar 120. Duh saya jadi makin panik, apalagi saya juga ngerasa fly yang berlebihan.. saya rasa ngantuk banget sambil merasakan tubuh melayang-layang gitu, dan entah kenapa saat itu saya maksain diri untuk tidak boleh tertidur karena saya takut saya 'ngga bisa bangun' lagi huhuhu...
Baru menjelang tengah malam saya merasa detak jantung saya melambat dari sebelumnya dan akhirnya saya bisa tertidur dengan pulas tanpa rasa cemas. Alhamdulillah paginya setelah nurse datang dan memeriksa saya, detak jantung saya berangsur-angsur normal.. Alhamdulillah ya Allah bisa melewati semuanya..

Seorang Ibu akan merasakan pengalaman yang unik saat melahirkan anaknya.. Ada yg melewatinya dengan sangat mudah, dan ada juga yang harus melewati saat-saat sulit dan mendebarkan. Tapi sesungguhnya segala pengorbanan itu seperti terbalaskan ketika kita menatap zuriat kecil kita, memandang wajahnya yang imut dan tatapan matanya yang polos serta tangisannya yang menghiba pelukan ibunya..

Dear Khazbiika and Kalevee, I love you both, very much :)
And I love you more and more, My beloved husband :*



13 comments:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

selamat ya mbak gege, sekalian maaf lahir batin

Dessycherryponie said...

Baby K itu anteng banget...abs gending baby K jd pengen gendong dede bayi sendiri hehehehe

Greiche Gege said...

Lidya: makasih saayy, maaf lahir batin juga yaaa...

Dessy: ayolah nyusul say secepatnya hehee

fitri anita said...

Selamat ya mba ge..Semuanya brakhir baik ya, alhamdulillah .

Mom of Calysta 'n Clarissa said...

Congratz ya Ge.... perjuangannya bener2x ya... "sesuatu"...:)

Kalau aku langsung minta SC say... karena trauma sama proses persalinan KK nya dulu.. gak mau sakit 2 kali...

Anyway, masih aktif ng-blog nih... Aku juga akhirnya termotifasi utk update blog, secara dah ada member baru di kel...

Greiche Gege said...

mbak fitri: alhamdulillah, makasih ya mbak..

mom calysta: hayu atuh ngeblog lagi.. btw aku juga rada susah mau apdet2 kek dulu.. ini semua angkara FB jd males ngeblog hahahah

Nad said...

Hua cerita Gege sukses bikin aku berkaca2 (sampe usaha nahan air mata gak jatuh) pas bagian ini: "Sebelum masuk OT, saya minta maaf sama MA atas kesalahan yang pernah saya buat, yang pernah bikin dia sedih dan kecewa."

Alhamdulillah semua baik2 saja at the end. And again, congrats :).

Oktavera Rahardi said...

mbak Gege... aku ikutan deg-degan dan akhirnya nangis... soalnya jd keinget perjuangan pas lahiran Erdi... pisau bedah itu aku rasakan sebelum aku dibius total :((

Tita Okti said...

selamat ya mba Gege atas kelahiran putra kedua..semoga menjadi anak sholeh dan sesuai doa orang tuanya..

salam kenal ya mba.. :)
http://titaokti.com

Defi said...

Assalamu'alaikum, barakallahu fiik, Gege...selamat yaa...sudah mempersembahkan yang terbaik untuk baby K, apapun prosesnya, tetap bersyukur yaa, Alhamdulillaah, baby K lahir dg selamat & sehat, Gege juga sehat...*peluuukkk!*

Nana said...

selamaaat mbak gegeeeee... jadi terharu biru bacanyaaaaaa... Peluk cium untuk baby K dan zebby :)

ke2nai said...

selamat ya mbak Gege.. :)

Greiche Gege said...

Mbak Nad: iya mbak, abis mikir siapa tau keluar dari ruang OT aku dah ga bisa liat dia lagi dan ga sempet minta ampun huhuhu... saking sutresnya :p

Vera: itu dia ver, aku keinget ceritamu yg kamu berasa pisaunya.. itu yg bikin aku nervous setengah mati hihihi

Tita Okti: salam kenal juga mbak Tita Okti, aamiin doanya yaaa... :)

Mbak Defi: mbakk, terima kasih, semoga kelahiran baby mbak kelak lancar jaya yaaa

Nana, Ke2nai: terima kasih ucapan dan doanya yaa :)