Tuesday, September 23, 2008

Perang mulut yang berakhir di tangan polisi

Malam ini, tetangga seberang jalan rumah saya terlibat perang mulut. Ngga tau masalahnya apa yg jelas ribut banget. Sepertinya ada orang yg datang ke rumah tetangga untuk melabrak sang empunya rumah, dan setelah 10 menit terlibat perang mulut, sang tamu masuk ke dalam mobil dan meninggalkan rumah tetangga saya. Baru aja keadaan tenang, 5 menit kemudian datanglah dua mobil polisi yang membawa tetangga saya itu ke kantor polisi terdekat.

Saya jadi inget peristiwa yg terjadi di rumah saya pertengahan Agustus lalu dimana rumah saya sekeluarga dipakai oleh beberapa teman (mahasiswa dari Indonesia juga) untuk berkelahi. Sebagai pemilik rumah yang sama sekali tidak terlibat masalah, sungguh kejadian ini sangat memalukan. Masih bagus, tetangga saya ngga jadi ngelaporin hal ini ke kantor polisi. Kalo ngga, pasti keadaannya bakalan lebih runyam mengingat kami disini adalah foreigner. Ini tetangga saya yg notabene adalah rakyat Malaysia sendiri aja ditangkap sama polisi hanya gara2 perang mulut. Bedanya dengan kejadian yang kami alami adalah bahwa pada saat kejadian itu, yang berantem bukanlah kami si pemilik rumah, tapi temen2 kami yg bertamu ke rumah kami. Jadi intinya sih polisi akan meringkus pihak2 yang bermasalah. Jadi siapakah yang seharusnya diciduk dalam kasus di rumah kami? Sebenarnya kami juga bisa sih lapor polisi saat itu.

Kejadian pertengahan Agustus lalu dan malam ini, udah ngasih pelajaran yg sangat berharga buat kami serumah... Dan mudah2an hal ini bermanfaat buat temen2 yang ngebaca postingan saya ini.


-Untuk sebagian orang yg berpola pikiran kriminal, kejadian seperti ini tidak akan ditanggapi secara serius. Tapi untuk kebanyakan orang yg waras, kejadian ini adalah sangat serius, apalagi untuk seorang foreigner. Tanpa melebih2kan, tanpa membesar2kan, diceritakan sesuai dengan keadaan yg dilihat oleh saksi mata dalam hal ini housemate saya, Iyep dan istrinya Reny. Kami tidak biasa untuk membesar2kan cerita apalagi merekayasa dan memutarbalikkan fakta.-

2 comments:

ke2nai said...

aduh yang namanya ribut2 sy paling males deh. ngeliatnya aja dah ngeri apalagi kalo kita yang melakukan. Hidup damai aja lah.. :) 'Palagi kalo ributnya di negeri org gitu ya, lebih ngeri lagi. Walopun kitagak terlibat. Pis deh.. :)

Zeeva Athena Cakranegara said...

Paling bingung sama yang gini nih, emang gak bisa ya diomongin baik2? atau paling enggak ribut2nya di tempat yg private deh, biar gak jadi konsumsi publik, apa ya mesti pake cara barbar begitu? hwaaa seyem.....

Untung kejadian di rumah teh Gege dulu gak berakhir semenyeramkan ini yah...